Beranda > Hari Raya dan Waktu2 Utama > Keutamaan Bulan Muharram

Keutamaan Bulan Muharram

Pada asalnya hari dan bulan memiliki kedudukan yang sama di sisi Allah Subhaanahu wa Ta’ala, kecuali yang diistimewakan dari hari dan bulan selainnya berdarkan dalil baik dari al-Qur’an dan as-Sunnah.

Dan termasuk bulan yang mulia di antara bulan-bulan yang ada adalah bulan Muharram. Hal ini berdasarkan firman Allah Subhaanahu wa Ta’ala, artinya:

“Sesungguhnya bilangan bulan di sisi Allah ialah dua belas bulan, dalam ketetapan Allah di waktu Dia menciptakan langit dan bumi, di antaranya empat bulan haram. Itulah (ketetapan) agama yang lurus, maka janganlah menganiaya diri dalam bulan yang empat itu, dan perangilah musyrikin semuanya; dan ketahuilah bahwasanya Allah beserta orang-orang yang bertaqwa.” (QS. at-Taubah: 36)

Dan di dalam hadits yang shahih Rasulullah bersabda:

“……….Di adalam satu tahun ada dua belas bulan dan di antaranya terdapat empat bulan yang mulia, tiga di antaranya berturut-turut: Dzulqa’dah, Dzulhijjah dan Muharram, dan Rajab yang berada di antara bulan Jumada dan Sya’ban.” (HR. al-Bukhari, no. 2958 dari Abu Bakrah).

Dari ayat dan hadits di atas telah menunjukkan kemuliaan bulan tersebut di sisi Allah Subhaanahu wa Ta’ala dan menemaan Muharram merupakan penguat atas keutamaan yang terkandung di dalamnya.

Dan di antara keutamaan yang terkandung di bulan Muharram adalah sebagai berikut:

  • Dosa yang dilakukan pada bulan-bulan yang dimulyakan tersebut lebih dahsyat dari bulan-bulan selainnya. Dan begitu juga sebaliknya bahwa pahala amal shalih begitu besar dibandingkan bulan-bulan lainnya. Allah Subhaanahu wa Ta’ala berfirman, artinya:
    • “Janganlah kalian mendzalimi diri-diri kalian di dalamnya -bulan-bulan tersebut (QS.at-Taubah: 36)
    Berkata Ibnu Katsir: “Di bulan-bulan yang Allah tetapkan di dalam setahun kemudian Allah khususkan dari bulan-bulan tersebut empat bulan, yang Allah menjadikan sebagai bulan-bulan yang mulia dan mengagungkan kemulyaaannya, dan menetapkan perbuatan dosa di dalamnya sangat besar, begitu pula dengan amal shalih pahalanya begitu besar.”

  • Disunnahkan memperbanyak puasa pada bulan Muharram, khususnya berpuasa pada tanggal 10 Muharram (puasa ‘Asyura).
  • Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

    “Puasa yang paling utama setelah puasa Ramadhan adalah puasa di bulan Allah  al-Muharram.” (HR. Muslim)

    dan di dalam hadits yang lain beliau juga bersabda,

    “Puasa ‘Asyura menghapus kesalahan setahun yang telah lalu.” (HR. Muslim).

    Ibnu Abbas berkata.

    “Tidaklah aku melihat Rasulullah lebih menjaga puasa pada hari yang diutamakannya dari hari yang lain kecuali hari ini, yaitu ‘Asyura.” (Shahih at-Targhib wa at-Tarhib).

  • Pada hari ‘Asyura merupakan hari-hari Allah, yang pada hari itu al-haq mendapatkan kemenangan atas kebatilan. Orang-orang mukmin yang sedikit mendapatkan kemenangan atas orang-orang kafir yang banyak. Pada hari itu pula Allah menyelamatkan Nabi Musa ‘alaihis salam dan kaumnya dari kerajaan Fir’aun, sehingga nabi Musa berpuasa sebagai wujud rasa syukur kepada Allah Ta’ala.Sebagaimana riwayat dari Ibnu Abbas, dia berkata; “Ketika Nabi Shallallaahu ‘alaihi wa sallam datang di Madinah, beliau melihat orang-orang Yahudi sedang berpuasa pada hari ‘Asyura, kemudian beliau bertanya: “Hai apa ini?” mereka menjawab: “Ini adalah hari yang baik, pada hari ini Allah menyelamatkan Bani Israil dari musuh mereka, maka berpuasalah nabi Musa ‘alaihis salam”. Beliau bersabda: “Aku lebih berhak terhadap musa daripada kalian, kemudian beliau berpuasa pada hari itu dan memerintahkan -para shahabat- agar berpuasa pada hari itu.”

[[ Penulis: Husnul Yaqin Arba’in  — dikutip dari alsofwah.or.id ]]

  1. yatie
    6 November 2010 pukul 11:09 PM

    Thn baru Hijriah tinggal menghitung hari. Tuk mempersiapkannya banyak yg hrs dilakukan, termasuk mengajak muslim/mah sekitar tuk memperingatinya. Di hari itu kami mengadakan “hajatan” : Lomba Karnaval Semarak Muharram, Insya Allah, smg Allah meridoiNYA.

    Dan : .. kita tidak memperingatinya dengan peringatan khusus atau ritual khusus, hanya masing-masing diri introspeksi diri.. ..

  2. 7 Desember 2010 pukul 3:40 PM

    thanks yah

    Dan : .. sama-sama ..

  3. 10 Desember 2010 pukul 7:55 AM

    Ass. Pak ijin untuk di tampilkan di Buletin Sekolah saya….Boleh nggih?

    Dan : .. salam. inggih, boleh ..

  4. sukhedi
    16 Desember 2010 pukul 8:11 AM

    alhamdulilah atas segala nikmat dan kekuatan yang diberikan Gusti Alloh.Semoga Umat Islam semakin menyadari betapa pentingnya ukhuwah Islamiyah.Say bersyukur atas pemanfaatan tenologi untuk da’wah.teruskan dan tingkatkan terus yaa ashkhaabiii

    Dan : .. alhamdulillah ..

  1. 16 Desember 2009 pukul 7:09 AM
  2. 16 Desember 2009 pukul 7:15 AM

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: