Beranda > Hari Raya & Bulan2/Waktu2 Utama > Ada apa di hari Arafah (9 Dzulhijjah)

Ada apa di hari Arafah (9 Dzulhijjah)

arafah

Ada apa di hari Arafah (9 Dzulhijjah)

Hari Arafah adalah hari pada saat umat Islam yang sedang berhaji melaksanakan wukuf di Arafah. Hari ini memiliki keutamaan yang sangat besar dalam Islam, baik bagi jama’ah Haji maupun umat Islam lainnya. Keutamaan tersebut dapat diperoleh maksimal jika diusahakan dengan cara dan niat yang benar. Keutamaan hari Arafah, kegiatan ibadah di hari tersebut dan cara mendapat keutamaannya adalah beberapa keindahan dari berbagai keindahan ajaran dalam agama Islam.

Arafah adalah daerah terbuka dan luas di sebelah timur luar kota suci umat Islam di Mekkah, Arab Saudi. Di padang yang luas ini, pada satu hari (siang hari) tanggal 9 Dzulhijjah pada penanggalan Hijriyah berkumpullah lebih dari dua juta umat Islam dari berbagai pelosok dunia untuk melaksanakan inti ibadah haji, ibadah Wukuf. (paragraf dari wikipedia)

wukuf


Hari Arafah adalah salah satu hari yang termasuk dalam 10 hari awal bulan Dzulhijjah yang memiliki keutamaan yang besar.

Dari Ibnu Abbas radhiyallahu ‘anhuma dia berkata, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

مَا مِنْ أَيَّامٍ الْعَمَلُ الصَّالِحُ فِيهَا أَحَبُّ إِلَى اللَّهِ مِنْ هَذِهِ الأَيَّامِ. يَعْنِى أَيَّامَ الْعَشْرِ. قَالُوا يَا رَسُولَ اللَّهِ وَلاَ الْجِهَادُ فِى سَبِيلِ اللَّهِ قَالَ : وَلاَ الْجِهَادُ فِى سَبِيلِ اللَّهِ إِلاَّ رَجُلٌ خَرَجَ بِنَفْسِهِ وَمَالِهِ فَلَمْ يَرْجِعْ مِنْ ذَلِكَ بِشَىْءٍ.

“Tidak ada hari-hari yang pada waktu itu amal shaleh lebih dicintai oleh Allah melebihi sepuluh hari pertama (di bulan Dzulhijjah).” Para sahabat radhiyallahu ‘anhum bertanya, “Wahai Rasulullah, juga (melebihi keutamaan) jihad di jalan Allah?” Beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “(Ya, melebihi) jihad di jalan Allah, kecuali seorang yang keluar (berjihad di jalan Allah) dengan jiwa dan hartanya kemudian tidak ada yang kembali sedikitpun.”[1]

[1] HSR al-Bukhari (no. 926), Abu Dawud (no. 2438), at-Tirmidzi (no. 757) dan Ibnu Majah (no. 1727), dan ini lafazh Abu Dawud.

Amal shaleh dalam hadits ini bersifat umum, termasuk shalat, sedekah, puasa, berzikir, membaca al-Qur’an, berbuat baik kepada orang tua dan sebagainya. [Lihat keterangan Syaikh Muhammad bin Shaleh al-Utsaimin dalam Syarhu Riyadhis Shalihin (3/411).]


Puasa Arafah

Pada hari Arafah dianjurkan untuk berpuasa dengan keutamaan yang sangat besar yaitu digugurkannya dosa-dosa setahun sebelum dan setahun sesudahnya. Tentunya ini tidak berarti kita bebas melakukan dosa karena tentunya kita juga harus khawatir apabila puasa kita tidak diterima. Dan kalaupun puasa kita diterima dan dosa-dosa kita digugurkan tentu kita harus bersyukur kepada Allah dengan melakukan ketaatan bukan malah mengingkari ni’mat tersebut dengan berbuat kemaksiatan.  Disebutkan juga bahwa dosa-dosa yang digugurkan adalah dosa-dosa yang kecil, maka kita khawatir jika kita melakukan dosa besar, kita harus segera bertaubat. Dalam hidup kita mungkin sering kita terjerumus dalam dosa-dosa yang sulit kita hindari, tentu kita berharap dengan puasa ini menjadi salah satu kesempatan kita untuk memperoleh ampunan.

Termasuk amal shaleh yang paling dianjurkan pada waktu ini adalah berpuasa pada hari ‘Arafah (tanggal 9 Dzulhijjah)[2], bagi yang tidak sedang melakukan ibadah haji[3], karena Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam ketika ditanya tentang puasa pada hari ‘arafah, beliau bersabda,

أَحْتَسِبُ عَلَى اللَّهِ أَنْ يُكَفِّرَ السَّنَةَ الَّتِى قَبْلَهُ وَالسَّنَةَ الَّتِى بَعْدَهُ

“Aku berharap kepada Allah puasa ini menggugurkan (dosa-dosa) di tahun yang lalu dan tahun berikutnya.”[4]

[4] HSR Muslim (no. 1162).

[2] Lihat keterangan Syaikh Muhammad bin Shaleh al-Utsaimin dalam as-Syarhul Mumti’ (3/102).
[3] Karena Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak puasa pada hari itu ketika melakukan ibadah haji, sebagaimana dalam HSR al-Bukhari (no. 1887) dan Muslim (no. 123). Lihat kitab Zaadul Ma’ad (2/73).

Puasa Arafah dapat menghapus dosa dua tahun.

Nabi -shallallahu ‘alaihi wa sallam- bersabda,

صِيَامُ يَوْمِ عَرَفَةَ أَحْتَسِبُ عَلَى اللَّهِ أَنْ يُكَفِّرَ السَّنَةَ الَّتِى قَبْلَهُ وَالسَّنَةَ الَّتِى بَعْدَهُ وَصِيَامُ يَوْمِ عَاشُورَاءَ أَحْتَسِبُ عَلَى اللَّهِ أَنْ يُكَفِّرَ السَّنَةَ الَّتِى قَبْلَهُ

“Puasa Arofah (9 Dzulhijjah) dapat menghapuskan dosa setahun yang lalu dan setahun akan datang. Puasa Asyuro (10 Muharram) akan menghapuskan dosa setahun yang lalu.” [5]

Keutamaan puasa Arofah adalah akan menghapuskan dosa selama dua tahun dan dosa yang dimaksudkan di sini adalah dosa-dosa kecil. Atau bisa pula yang dimaksudkan di sini adalah diringankannya dosa besar atau ditinggikannya derajat. [6]

[5] HR. Muslim no. 1162, dari Abu Qotadah.
[6] Lihat Syarh Muslim, An Nawawi, 4/179, Mawqi’ Al Islam.

Hari Arafah hari dikabulkannya do’a.

Keutamaan yang lainnya, hari arofah adalah waktu mustajabnya do’a. Dari ‘Amr bin Syu’aib dari ayahnya dari kakeknya, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

خَيْرُ الدُّعَاءِ دُعَاءُ يَوْمِ عَرَفَةَ

“Sebaik-baik do’a adalah do’a pada hari Arofah.”[7]

Maksudnya, inilah doa yang paling cepat dipenuhi atau terkabulkan. [8] Jadi hendaklah kaum muslimin memanfaatkan waktu ini untuk banyak berdoa pada Allah. Do’a pada hari Arofah adalah do’a yang mustajab karena dilakukan pada waktu yang utama.

[7] HR. Tirmidzi no. 3585. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini hasan.
[8] Lihat Tuhfatul Ahwadziy, Muhammad ‘Abdurrahman bin ‘Abdurrahim Al Mubarakfuri Abul ‘Ala, 8/482, Mawqi’ Al Islam.

Hari Arofah pembebasan dari neraka.

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

مَا مِنْ يَوْمٍ أَكْثَرَ مِنْ أَنْ يُعْتِقَ اللَّهُ فِيهِ عَبْدًا مِنَ النَّارِ مِنْ يَوْمِ عَرَفَةَ وَإِنَّهُ لَيَدْنُو ثُمَّ يُبَاهِى بِهِمُ الْمَلاَئِكَةَ فَيَقُولُ مَا أَرَادَ هَؤُلاَءِ

Di antara hari yang Allah banyak membebaskan seseorang dari neraka adalah hari Arofah. Dia akan mendekati mereka lalu akan menampakkan keutamaan mereka pada para malaikat. Kemudian Allah berfirman: Apa yang diinginkan oleh mereka?” [9]

[9] HR. Muslim no. 1348, dari ‘Aisyah.

Ibnu Rajab Al Hambali mengatakan, “Hari Arofah adalah hari pembebasan dari api neraka. Pada hari itu, Allah akan membebaskan siapa saja yang sedang wukuf di Arofah dan penduduk negeri kaum muslimin yang tidak melaksanakan wukuf. Oleh karena itu, hari setelah hari Arofah –yaitu hari Idul Adha- adalah hari ‘ied bagi kaum muslimin di seluruh dunia. Baik yang melaksanakan haji dan yang tidak melaksanakannya sama-sama akan mendapatkan pembebasan dari api neraka dan ampunan pada hari Arofah.”[10]

[10] Latho-if Al Ma’arif, Ibnu Rajab Al Hambali, hal. 482.

Selanjutnya baca juga:  Cara mendapatkan keutamaan hari Arafah

 

About these ads
  1. 25 November 2009 pukul 5:10 AM

    Asalamu’alaikum…

    Mas Danang tulisannya dah banyak ya, Alhamdulillah semuanya bermanfaat buat di baca…
    Saya baca2 dulu ya…
    Salam saya

    >>>>>jawab: wa’alaikumussalaam, alhamdulillaah, aamiin, silakan, salam..

  2. ahyauddin
    25 November 2009 pukul 8:25 AM

    terima kasih tulisannya yah

    >>>>>jawab: … terima kasih…. :)

  3. 25 November 2009 pukul 12:22 PM

    terima kasih atas infonya, do’a kan ya.. agar saya bisa cepat sampai sana

    >>>>>jawab: … terima kasih…. :) .. aamiin..

  4. 26 November 2009 pukul 7:29 AM

    Mudah2an saudara2 yang sedang berhaji di arafah diberikan kekuatan dan kesabaran oleh Allah SWT… karena hari ini di Arafah sedang banjir…

    >>>>>jawab: … aamiin..

    • 28 November 2009 pukul 12:19 AM

      Selamat Idul Adha 1430 H
      Semangat berkorban… untuk meningkatkan ketaqwaan pada Allah SWT.

      >>>>>jawab: SELAMAT … :) SEMANGAT !

  5. 26 November 2009 pukul 6:43 PM

    Mari bertakbir seraya memuji nama-Nya.
    Allahu Akbar 3x
    Laa Ilaa Ha Illallahu Allahu Akbar

    Allahu Akbar Walillah Ilham. KUMANDANGKAN TAKBIR KEMENANGAN!!!!!

    >>>>>jawab: … mari… Allaahu Akbar.. Allaahu Akbar.. Laa Ilaaha Illallahu.. Allahu Akbar
    Allaahu Akbar wa lillaahil-hamd..

  6. 6 Desember 2009 pukul 6:04 AM

    nah ini baru tulisan yang islami, dan bermanfaat, teruskan…..
    salm kenal minta ijin copy boleh nggak

    >>>>>jawab: .. terima kasih dukungannya.. salam kenal.. boleh silahkan.. semoga bermanfaat..

  7. 4 November 2011 pukul 11:18 PM

    ”asslm..wr wb,,ya Allah,KAU ampunkanlah dosa2ku yg telah lampau dan yg akan dtg…jauhknlah hambaMu dari segala kemaksiatan yg semakin brleluasa skng ini,..murahknlah rezki keluarga kami,dan saudara2 kami khususnya umat islam,jauhknlah segala bencana2 yg tak tertanggung oleh kami ya Allah,kami memohon ya Allah…jauhknlah juga penyakit2 yg mana khususnya penyakit hasad dan dengki ya ALLAH,…hanya padaMU kami mmohon ya Allah…”AMIN…”

  8. 4 November 2011 pukul 11:20 PM

    Rindu pada ayahku yg jauh disana…bpk..bersabarlah..

  1. 24 November 2009 pukul 11:20 PM

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d bloggers like this: